Bertempat di Jalan Kali Baru Timur Kemayoran, BAZNAS Luncurkan Aplikasi Zmart

JAKARTA (POSBERITAKOTA) –Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) meluncurkan aplikasi Zmart yang berfungsi untuk memudahkan mustahik pemilik warung Zmart point atau yang umum disebut Saudagar Zmart dalam mendapatkan barang-barang dagangan dari Distribution Center (DC) BAZNAS.

Bahkan dengan Aplikasi Zmart yang dapat diunduh melalui Play Store ini, saudagar Zmart dapat memantau persediaan barang dagangan, omzet penjualan, dan keuntungan harian.

Selain itu, aplikasi ini juga dapat digunakan untuk melayani transaksi pembayaran bagi para pembeli di warung Zmart, lengkap dengan printer thermal untuk mencetak struk belanja.

Peluncuran aplikasi secara simbolis berlangsung di warung Zmart milik Danah di Jl Kalibaru Timur VI Kel. Utan Panjang, Kec. Kemayoran, Jakarta Pusat, Jumat (7/2). Peluncuran dilakukan Direktur Operasi BAZNAS, Wahyu TT Kuncahyo, Kepala LPEM BAZNAS, Deden Kuswanda, beserta perwakilan dari saudagar Zmart.

Wahyu mengatakan peluncuran aplikasi Zmart ini merupakan salah satu pengembangan dari BAZNAS untuk saudagar Zmart dalam memenuhi kebutuhan barang dagangannya. Aplikasi Zmart dirancang dengan tampilan antarmuka yang sederhana untuk memberikan kemudahan kepada saudagar dalam mengoperasikannya.

“Selain mudah dalam melakukan pemesanan barang melalui sistem online, pengiriman oleh Distributor Center ini dilakukan tanpa ongkos kirim. Ini tentunya memudahkan proses belanja dan menghemat biaya-biaya dalam perjalanan membeli produk para mustahik. Biaya transportasi ini bisa dialihkan untuk menambah stock barang dagangan mereka,” jelasnya.

Baca Juga:  Pemprov DKI Hadirkan Kuliner Thamrin 10, TRANSAKSI SECARA CASHLESS Pakai JakOne Mobile-JakCard & JakLingko

Wahyu menambahkan program pemberdayaan ekonomi mustahik ini akan terus dikembangkan dalam upaya meningkatkan eksistensi dan kapasitas usaha ritel mikro untuk mengatasi kemiskinan di wilayah perkotaan.

“BAZNAS melalui Lembaga Pemberdayaan Ekonomi Mustahik (LPEM) akan terus berupaya meningkatkan usaha mustahik tidak hanya memberikan bantuan modal usaha, namun juga pengembangan usaha lewat aplikasi. Selain itu pendampingan pencatatan keuangan, dan pemasaran dapat membangun kepercayaan diri mereka dalam menjalankan usahanya,” ujarnya.

Di tengah terbatasnya sumber daya di daerah-daerah perkotaan, usaha retail menjadi solusi yang relevan di berbagai daerah mengingat tingginya pemenuhan kebutuhan sehari-hari yang dapat dipenuhi oleh usaha ritel dalam bentuk warung. Hingga Januari 2020 BAZNAS telah melakukan penyaluran bantuan kepada 830 mustahik program Zmart yang tersebar di 5 Provinsi dan 18 Kota/Kabupaten.

Danah, salah satu penerima manfaat mengaku bersyukur bisa masuk program Zmart. “Kami mendapatkan paket bantuan senilai Rp 12 juta, rinciannya bantuan modal Rp 6 juta, pelatihan dan perbaikan warung. Dulu warung saya berantakan, kini jadi rapi. Jumlah pembeli pun meningkat,” ujar Danah yang menjual aneka barang kelontong. ■ RED/JOKO S/GOES

Beri Tanggapan