PosBeritaKota.com
Opini

Genap Berusia 52 Tahun, ANIES BASWEDAN Berpotensi jadi Tokoh Fenomenal di 2024?

OLEH : TONY ROSYID

SELAMAT ulang tahun Gubernur Anies Baswedan. Saya sengaja mengawalinya dengan ucapan “Selamat Ulang Tahun” karena hari ini, Jumat tanggal 7 Mei Gubernur DKI Jakarta genap berusia 52 tahun.

Tumpeng Joglo” yang dipersembahkan para pegawai di Balaikota DKI seolah menyuguhkan “image dan emosi baru” dalam perpolitikan Jawa dan Indonesia.

Di ruang politik, Anies punya dua hal penting. Pertama, kemampuan. Kedua, kesempatan. Menjadi Gubernur DKI itu sebuah kesempatan. Kesempatan untuk membuktikan ke publik tentang kapasitas dan kemampuan diri sebagai seorang pemimpin di Ibukota. Di posisi ini, perjalanan politik Anies akan ditentukan masa depannya.

Menjadi orang nomor satu di DKI itu magnet media. Publik melihat layaknya panggung nasional. Disini, Anies punya kesempatan untuk mengkomunikasikan gagasan dan karyanya. Jika berhasil, rakyat akan mengapresiasinya. Ini sekaligus akan melapangkan jalan bagi Anies untuk mendapat peran dan tanggung jawab yang lebih besar di negeri ini

Melihat popularitas dan trend elektabilitas dari sejumlah lembaga survei, respon publik terhadap Anies terlihat cukup tinggi. Terbukti, Anies hampir selalu berada di posisi teratas dalam sejumlah survei Kepala Daerah terkait Pilpres 2024. Ini seolah mengkonfirmasi kesuksesan Anies memimpin Jakarta. Begitulah fakta yang terbaca di mata publik saat ini. Berbagai penghargaan atas prestasi Anies linier dengan respon akseptabilitas dan elektabilitasnya.

Suksesnya Presiden Jokowi menjadi Capres di 2014 juga satu hal yang menguntungkan bagi Anies. Sebab, sebelum jadi Capres, Presiden Jokowi adalah Gubernur DKI. Sama dengan Anies untuk saat ini. Pencapresan Jokowi di 2014 berhasil membentuk dan mewariskan image bahwa posisi gubernur DKI berpotensi untuk menjadi tangga menuju ke Istana.

Kapasitas dan sejumlah keberhasilan Anies memimpin DKI telah menempatkan Cucu Pahlawan Indonesia Abdurrahman Baswedan ini sebagai Kepala Daerah yang paling potensial menjadi Calon Presiden di 2024.

Saat ini, boleh dibilang Anies adalah tokoh paling fenomenal. Hal ini mengingatkan kita kepada Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) di tahun 2004. Publik melihat Anies banyak disudutkan oleh pihak-pihak tertentu. Mirip Presiden ke-6 ini, Anies banyak diam dan tidak merespon. Kecuali hanya menjawab: “Saya tidak akan menanggapinya dengan kata-kata, tapi membuktikannya dengan karya”. Narasi ini nampak berkelas dan cukup populer.

Anies juga mirip Presiden Jokowi di tahun 2014. Seorang Gubernur yang fenomenal saat itu. Kemunculannya menjadi antitesa dan mampu mendobrak “elitisme politik” yang bertahan saat itu. Prabowo yang merepresentasikan tokoh dari kalangan elit di 2014 harus mengaku kalah dan menyerah terhadap mantan Walikota Solo itu.

Anies dianggap tokoh yang bersahaja, dikenal mampu berkomunikasi dan berkolaborasi dengan semua pihak di tengah situasi politik saat ini yang cenderung tinggi eskalasinya. Rakyat merindukan sosok yang dianggap mampu merekatkan kembali keutuhan bangsa. Dan itu diyakini ada di diri dan karakter Anies.

Selain kemampuannya berbicara di tengah bangsa sendiri dengan segala dinamika dan persoalan politik yang dihadapi, Anies telah beberapa kali menunjukkan kelasnya ketika berbicara di berbagai forum internasional. Posisinya di sejumlah organisasi internasional layak menjadi kebanggaan bangsa ini.

“Selamat Ulang Tahun Gubernur DKI Jakarta“, semoga setiap gagasan, rencana, langkah, keputusan dan karyamu bisa menjadi persembahan yang terus mampu menginspirasi dan menjadi spirit bangsa ini dalam menjaga, memakmurkan dan memajukan negeri besar bernama Indonesia ini.

(PENULIS adalah Pengamat Politik & Pemerhati Bangsa,tinggal di Jakarta)

Related posts

MASUK DALAM INGUB ANIES, IKHWAL FORMULA E & BERPOTENSI JADI ‘SENJATA MAKAN TUAN’ BAGI SEKDA MARULLA MATALI

Redaksi Posberitakota

JANGAN TERBELENGGU MASA LALU PENGURUS, SOSOK PEMIMPIN ORGANISASI HARUS TEGAS – BIJAK TERIMA KRITIK & VISIONER

Redaksi Posberitakota

Semacam Ada Kemunafikan, POLITIK IDENTITAS Mengapa Dipersoalkan?

Redaksi Posberitakota

Leave a Comment