Keterbelahan Berakhir, JIKA JOKOWI DUKUNG ANIES Sebagai Capres Potensial di 2024 Mendatang

OLEH : TONY ROSYID

SESUNGGUHNYA, tidak ada masalah antara Jokowi dengan Anies. Keduanya adalah pemimpin yang tidak saja memiliki hubungan baik, tapi bisa bersinergi dalam konteks kenegaraan. Jokowi Presiden RI, dan Anies Gubernur DKI, dimana istana dan ibu kota itu berada.

Soal Ahok, sudah berakhir di pilgub DKI 2017. Sejarah lama berangsur tertimbun tanah, Indonesia punya masa depan. Jokowi dan Anies adalah pemimpin hari ini, keduanya punya tanggung jawab menyiapkan masa depan terbaik bagi Indonesia.

Jika ada yang melihatnya terbalik, seolah ada masalah antara presiden dengan Gubernur, itu lantaran ulah sejumlah “oknum” di lingkaran kekuasaan yang oleh banyak pihak dianggap “cari muka” ke istana. Ulah “oknum” pejabat ini yang ikut merawat kegaduhan dan keterbelahan anak bangsa.

Rakyat terbelah, itu memang fakta. Pendukung Jokowi dan eks pendukung Prabowo berada di dua sisi dalam situasi ketegangan. Prabowo merapat ke Jokowi, tak juga reda ketegangan itu. Rakyat tetap terbelah. Mereka yang kecewa terhadap Jokowi, dan juga Prabowo, memilih jadi oposisi.

Ketegangan semakin tinggi eskalasinya ketika sejumlah tokoh eks pendukung Prabowo harus berurusan dengan hukum. Dinamikanya makin tidak kondusif secara politik, dan ini berefek secara ekonomi. Situasi ini membuat banyak pihak merasa khawatir akan masa depan bangsa.

Rakyat ingin kegaduhan ini segera diakhiri. Melihat banyak fakta dan dinamikanya, keterbelahan diprediksi akan berakhir pasca 2024. Dengan catatan, sosok pemimpin masa depan Indonesia didukung oleh dua pihak, yaitu pendukung Jokowi dan eks pendukung Prabowo.

Saat ini, sosok Anies Baswedan, Gubernur DKI Jakarta santer namanya disebut sebagai capres potensial di 2024. Anies tokoh terpopuler dan oleh sejumlah survei kredibel, Anies tertinggi elektabilitasnya.

Kepada Anies, eks para pendukung yang kecewa terhadap Prabowo, mereka memiliki harapan. Jika Jokowi juga memberikan dukungan kepada Anies, maka kedua pihak yang selama ini berseberangan dan bersitegang akan bertemu. Sampai di titik ini, kegaduhan akan dapat segera berakhir.

Melalui Anies, kepentingan kedua pihak, baik kubu Jokowi maupun eks pendukung Prabowo akan terakomodir. Hal ini mengingat Anies tipe pemimpin yang merangkul, komunikatif, dan bisa berdialog dengan semua pihak, selama tidak mengorbankan kepentingan bangsa. (***)

PENULIS adalah Pengamat Politik & Pemerhati Bangsa tinggal di JAKARTA)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here