26.2 C
Jakarta
27 June 2022 - 04:34
PosBeritaKota.com
Daerah

Demi Membangun Pariwisata & NTT, SILOAM Buka International Medical Centre di Labuan Bajo

LABUAN BAJO (POSBERITAKOTA) □ Momentum yang paling tepat dimana Indonesia tengah memegang Presidensi Group of 20 (G20), benar-benar tak ingin dilewatkan oleh Siloam Labuan Bajo International Medical Centre (LIMC) untuk memunculkan keberadaannya. Sebab, kehadiran LIMC dengan fasilitas modern yang akan memberikan kenyamanan lebih, terutama bagi para wisatawan mancanegara dan nusantara, dinilai penting untuk mendukung pemulihan pariwisata dan mendongkrak jumlah wisatawan ke Labuan Bajo di masa mendatang.

“Melalui kesempatan ini, kami mengapresiasi Siloam Hospitals yang sudah memberikan kontribusi besar dalam hal pelayanan kesehatan, baik bagi para wisatawan maupun masyarakat Kabupaten Manggarai Barat dan Flores,” ucap kata Wakil Bupati Manggarai Barat dr. Yulianus Weng M.Kes saat peresmian LIMC, Kamis (16/6/2022) yang baru lalu.

Wakil Bupati dr Yulianus mengakui bahwa sejak 2016 RS Siloam Labuan Bajo sudah banyak berkontribusi dan mendukung pariwisata Labuan Bajo serta mengembangkan pelayanan kesehatan bagi masyarakat lokal. Dengan kesiapan tenaga medis yang profesional dan tersedianya peralatan kesehatan mutakhir di RS Siloam Labuan Bajo, para wisatawan mancanegara dan nusantara dapat semakin nyaman berlibur di Labuan Bajo.

Tak bisa dipungkiri bahwa kemudahan perawatan kesehatan semakin dekat bagi masyarakat Manggarai Barat dan sekitarnya sehingga tak perlu mencari perawatan di luar Flores. Terlebih lagi, RS Siloam Labuan Bajo telah menjalin kemitraan dengan BPJS Kesehatan sejak awal dibuka.

Pada saat pandemi COVID-19 melanda, RS Siloam Labuan Bajo yang merupakan bentuk kemitraan swasta dan pemerintah, menunjukkan kesiapannya menjadi pusat rujukan fasilitas layanan kesehatan. Selain itu, RS Siloam Labuan Bajo, juga tetap menyiagakan layanan gawat darurat bagi wisatawan yang mengalami kecelakaan atau jatuh sakit saat berada di Labuan Bajo.

Seperti telah diketahui bahwa Siloam Hospitals Group berinvestasi besar dalam hal talenta medis, teknologi dan infrastruktur untuk RS Siloam Labuan Bajo yang dilengkapi dengan pelayanan gawat darurat 24 jam, ICU, HCU, NICU (Neonatal Intensive Care Unit), 3 kamar operasi, CT-Scan, X-Ray, mesin fakoemulsifikasi untuk operasi katarak, ruang hemodialisis dan rehabilitasi medik, serta turut didukung pula oleh lebih dari 100 tenaga kesehatan yang terdiri dari dokter spesialis, dokter umum dan perawat yang berpengalaman.

Tentunya sebagai layanan kesehatan terpadu bagi wisatawan, kehadiran LIMC juga sejalan dengan pengembangan Labuan Bajo sebagai destinasi super prioritas yang ditetapkan pemerintah pusat sejak 2019. Selain itu, momen ini juga bertepatan dengan posisi Indonesia sebagai pemegang Presidensi G20 yang mengangkat tema “Recover Together, Recover Stronger”. Pemulihan ekonomi Indonesia dan dunia harus dilakukan bersama-sama dan melibatkan semua pihak, lapisan masyarakat dan lintas sektor yang di antaranya sektor pariwisata.

“Jadi, kami sangat optimis kehadiran LIMC akan membantu peningkatan angka kunjungan wisatawan yang ke Labuan Bajo dan Labuan Bajo dapat semakin maju sebagai destinasi pariwisata super prioritas di Indonesia,” pungkas Wakil Bupati dr. Yulianus tersebut.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno dalam kesempatan terpisah memberikan pesan khusus. “Selamat atas dibukanya LIMC. Terima kasih kepada Siloam Hospitals yang telah mengambil peran dan berkontribusi secara nyata membangun pariwisata nasional, khususnya di destinasi pariwisata seperti Bali dan Labuan Bajo. Pemerintah sangat menghargai inisiatif yang akan menunjang suksesnya G20, B20 dan event-event internasional lainnya,” harapnya.

LIMC dilengkapi dengan talenta medis, teknologi, dan infrastruktur yang dikelola sesuai dengan sistem pengelolaan klinis dan operasional Siloam Hospitals Group yang sudah teruji selama lebih dari 25 tahun. LIMC dilengkapi fasilitas kamar rawat inap serta ruang konsultasi dan pemeriksaan rawat jalan. Fasilitas utama lainnya adalah hyperbaric oxygen chamber yaitu ruang terapi oksigen murni yang sangat penting dan dibutuhkan oleh pecinta diving, terutama untuk pemulihan penyakit dekompresi akibat menyelam.

Hyperbaric oxygen chamber di Siloam Hospitals Labuan Bajo merupakan yang pertama di kawasan Nusa Tenggara Timur. Selain untuk pemulihan penyakit dekompresi akibat menyelam, terapi oksigen murni juga bisa digunakan untuk penyembuhan luka terkait penyakit diabetes melitus, patah tulang, gangguan pendengaran, gangguan saraf dan stroke serta untuk kebugaran dan kecantikan.

Pada kenyataanya bahwa wisata kesehatan telah menjadi tren dalam beberapa tahun terakhir dan merupakan segmen pasar yang berkembang di beberapa negara, termasuk di Indonesia. Demi mewujudkan hal tersebut, Siloam Hospitals bergandeng tangan dengan pemerintah pusat dan daerah dalam mendukung kesiapan Indonesia menjadi tujuan wisata medis internasional yaitu dengan memastikan tersedianya infrastruktur dan fasilitas kesehatan yang memadai.

Berdasarkan data Badan Otoritas Pariwisata Labuan Bajo Flores (BOPLBF) menunjukkan, pariwisata Labuan Bajo sudah mulai bangkit setelah pada tahun 2020 hanya dikunjungi 44.543 wisatawan atau turun 481,8% dari tahun 2019. Pada tahun 2019, Labuan Bajo dikunjungi 259.171 wisatawan. Sebagaimana laporan Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah wisnus dan wisman kembali meningkat sejak kuartal keempat 2021. Seperti yang disampaikan oleh Menparekraf Sandiaga Uno di acara Media Briefing: Deep Dive Into Save COVID-19 Tourism di Maret 2022 lalu, Indonesia optimistis jumlah wisman tahun 2022 bisa mencapai 3,6 juta.

Sementara itu Wakil Presiden Direktur Siloam Hospitals Group Caroline Riady mengatakan bahwa dengan dibukanya LIMC, wisatawan mancanegara dan nusantara bisa berlibur menikmati keindahan Taman Nasional Komodo dan Pulau Flores dengan nyaman dan sehat. Karena itu, pihaknya berterima kasih kepada pemerintah pusat dan daerah yang telah memberi semangat dan dukungan sehingga terbangun public-private partnership yang bersinergi baik.

“Kami akan terus meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan di Indonesia sebagai wujud komitmen kami untuk memberikan kontribusi kepada bangsa dan negara,” tegasnya.

Lebih lanjut, Caroline Riady menyebut kalau pihaknya optimistis kehadiran RS Siloam mampu memajukan wisata medis di Labuan Bajo. Apalagi, RS Siloam sudah berpengalaman dalam memenuhi kebutuhan wisman di Jakarta dan Bali akan layanan kesehatan yang baik.

Namun begitu demi memberikan pengalaman pasien yang prima, Siloam Hospitals Labuan Bajo telah menggunakan semua saluran digital untuk pasien yang telah dikembangkan oleh Siloam Hospitals Group selama 3 tahun terakhir. Pasien dapat dengan mudah mengakses situs Siloam Hospitals, aplikasi MySiloam yang memungkinkan pasien untuk melakukan banyak hal. Antara lain membuat janji temu dengan dokter, booking dan membeli paket pemeriksaan kesehatan, cek hasil tes laboratorium dan radiologi, akses ke riwayat kesehatan di Siloam Hospitals serta memantau proses pemulangan dan rincian biaya saat rawat inap. ■ RED/REL/AGUS SANTOSA

Related posts

PPKM LEVEL 2 BERLAKU DI BOGOR, KAWASAN PUNCAK AKAN PERKETAT WISATAWAN SAAT LIBUR NATAL & TAHUN BARU

Redaksi Posberitakota

TERIMA AUDIENSI PERWAKILAN PANITIA, WALIKOTA SOLO GIBRAN RAKABUMING SIAP DUKUNG TURNAMEN SEPAKBOLA ANTARWARTAWAN SE-INDONESIA 2022

Redaksi Posberitakota

SETELAH DITUNJUK RABU KEMARIN, DR H DANI RAMDAN MT SEGERA DILANTIK MENDAGRI JADI BUPATI BEKASI

Redaksi Posberitakota

Leave a Comment

Beranda
Terkini
Trending
Kontak
Tentang