30.4 C
Jakarta
3 March 2024 - 20:35
PosBeritaKota.com
Foto & Peristiwa

Melalui Bidang Film, KSBN Menggagas Ajang Festival Audio Visual Karya Seni Budaya Nusantara

JAKARTA (POSBERITAKOTA) □ Tak bisa dipungkiri bahwa era globalisasi membawa dampak kemudahan dalam pertukaran budaya. Bahkan dapat membuat kerja manusia semakin dimudahkan. Apalagi seiring kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang memasuki fase lanjut dan berkembang setiap hari.

Dikatakan Ketua Umum KSBN (Komite Seni Budaya Nusantara), Mayor Jenderal TNI (Purn) Drs Hendardji Soepandji SH, pengetahuan atau teknologi perlu belajar dari seni agar temuannya dapat diterapkan secara efektif.

“Termasuk seni juga perlu belajar dari ilmu pengetahuan agar proses kreatifnya mampu menjangkau dimensi-dimensi kehidupan yang lebih mendasar,” ucap Hendardji, Kamis (3/11/2022) kemarin saat memimpin rapat Bidang Film KSBN di Kedai Kupimupi, Ampera Raya, Kemang Jakarta Selatan.

Menurut dia lagi bahwa seni tidak akan pernah mampu mengubah dunia secara sendirian, karena seni pada hakikatnya merupakan proses mediasi yang terikat ruang dan waktu. “Jadi, ilmu dan seni dua hal saling berkaitan,” tambahnya.

Dalam hal itu, diungkapkan Hendardji lagi, dengan kemajuan teknologi film semakin mudah ditonton. Masyarakat benar-benar dimanjakan dengan berbagai platform film digital yang menawarkan berbagai jenis film, ide cerita dan genre, baik berbayar maupun tidak.

Namun di situlah pentingnya penetrasi kebudayaan. Menciptakan konten penyeimbang. Sehingga masyarakat terjaga dari berbagai konten yang tidak sejalan dengan norma-norma dan adat-istiadat bangsa Indonesia. Bahkan, melalui Bidang Film KSBN, Hendardji selanjutnya menggagas ajang apresiasi Festival Audio Visual Karya Seni Budaya Nusantara (FAK-KSBN).

“Melalui festival ini kita berkomitmen kuat terhadap budaya. Perlindungan budaya salah satunya dapat dilakukan dengan membangkitkan kesadaran masyarakat melalui film. Jika komitmen terhadap budaya lemah, maka masyarakat mudah terpengaruh budaya asing, dan akan cenderung kepada hilangnya jatidiri,” tutur dia, lagi.

Sedangkan sineas senior Adisoerya Abdi yang diberi kepercayaan mengemas acara itu nanti, menjelaskan bahwa pihaknya tengah menyusun buku Pedoman Penyelenggaraan dan Pelaksanaan Festival Audio Visual Karya Seni Budaya Nusantara (FAV-KSBN). “FAV-KSBN dimaksudkan sebagai panduan dalam penyelenggaraan kegiatan ini agar dapat berjalan efektif, serta segera dapat diimplementasikan,” terang Ketua Bidang Film KSBN tersebut.

Penyelenggaraan FAV-KSBN didahului dengan kegiatan workshop film. Digelar di 37 provinsi yang dilaksanakan secara virtual dan on-site. Melibatkan elemen organisasi KSBN di tingkat DPP, maupun DPW dan masyarakat secara nasional.

Workshop ini penting untuk memberi pemahaman yang benar tentang manajemen produksi film. Diharapkan bisa menjadi ajang apresiasi, kreasi, dan pembelajaran. Menciptakan atmosfir berkesenian yang melahirkan sinema alternatif dengan pendekatan nilai-nilai budaya,” kata Adi.

Sedangkan untuk penyelenggaraannya melibatkan para juri berdasarkan keterwakilan dari berbagai unsur, meliputi budayawan, pengamat/ kritikus/ pekerja film, akademisi/ pengajar film/ seni/ budaya.

Begitu pun untuk penilaian Dewan Juri meliputi gagasan (originalitas dan keunikan/ide cerita, kesesuaian dengan tema, nilai pesan yang disampaikan) estetika dan teknik (keaktoran/ keaktrisan, artistik, teknik pengambilan gambar/fotografi, musik tema, editing), dan unsur pendukung estetika dan teknik lainnya.Tidak kurang dari 10 judul film akan dinominasikan. Pengumuman pemenang disampaikan pada malam penganugerahan yang rencananya akan dilaksanakan 12 Agustus 2023 mendatang.

Selain Hendardji Soepandji dan Adisoerya Abdi, rapat Bidang Film KSBN juga dihadiri Ketua Bidang Seni Tari KSBN Dr. Menul Teguh Riyanti, S.Sn., M.Pd., Ketua Bidang Permainan Rakyat KSBN Sudjoko Dewo serta Eddie Karsito dan Budi Kurniadi (Anggota Bidang Film KSBN). ■ RED/R.ALDIANSYAH/EDITOR : GOES

Related posts

Bayi Orangutan, DIPELUK INDUKNYA di Kandang Primata TSI Cisarua Bogor

Redaksi Posberitakota

Sinergikan Seniman Malaysia & Indonesia, MFS PRODUCTION Jalin Kerjasama dengan Sanggar Humaniora

Redaksi Posberitakota

KAGUM & BANGGA PADA LEMBAGA TNI, LILY MOZA : “WAJIB BAGI KITA SEMUA UNTUK MELAKUKAN PPPKRI BELA NEGARA”

Redaksi Posberitakota

Leave a Comment

Beranda
Terkini
Trending
Kontak
Tentang