29.3 C
Jakarta
16 July 2024 - 19:47
PosBeritaKota.com
Entertainment

Sepanjang Tahun 2023, KSBN Usung Kegiatan Budaya dalam Bingkai Industri Kreatif lewat ‘World Dance Day’

JAKARTA (POSBERITAKOTA) □ Keragaman budaya bangsa Indonesia dapat menjadi sumber inspirasi. Ekonomi kreatif tidak bisa dilihat dalam konteks ekonomi saja, tetapi juga dimensi budaya. Oleh karenanya industri kreatif Indonesia harus berkembang dengan landasan budaya.

Demikian antara lain yang disampaikan Ketua Umum KSBN (Komite Seni Budaya Nusantara), Mayor Jenderal TNI (Purn) Drs Hendardji Soepandji SH, terkait dengan berbagai kegiatan yang diselenggarakan KSBN sepanjang tahun 2023.

“Ide-ide kreatif yang muncul adalah merupakan budaya. Oleh sebab itu, strategi kebudayaan sangat menentukan arah ekonomi kreatif. Melalui aspek budaya, Indonesia diharapkan dapat menjadi leading sektor peradaban dunia,” tutur Hendardji saat dijumpai di Rumah Budaya KSBN, Cipayung Jakarta Timur, Senin (16/01/2023).

Semenjak Januari hingga beberapa bulan ke depan sepanjang tahun 2023 ini, DPP KSBN akan menggelar World Dance Day (WDD), Peringatan Hari Musik Nasional, Festival Budaya Nusantara dan Festival Audio Visual Karya Seni Budaya Nusantara (FAVKSBN).

KSBN bergerak pada kegiatan pemajuan kebudayaan, meliputi; perlindungan, pengembangan, pemanfaatan dan pembinaan kebudayaan. “Menyeluruh mulai dari hulu hingga hilir guna menjaga lestarinya budaya bangsa. Termasuk terus mengupayakan agar UNESCO mempercepat Reog Ponorogo diakui sebagai Warisan Budaya tak Benda,” tambah Hendardji.

Terkait penyelenggaraan WDD, Hendardji menjelaskan bahwa pihaknya sudah melakukan komunikasi dengan IFOT (International Festival Of Tiles), yang berpusat di Amerika Serikat.

Pihaknya juga mengundang calon peserta WDD mancanegara melalui Departemen Luar Negeri di Jakarta dan juga berkomunikasi langsung melalui Kantor Kedutaan di beberapa Negara Asia dan Eropa.

“Makanya, kita intens melakukan komunikasi untuk mengundang 20 Negara anggota IFOT untuk mengikuti WDD. Lembaga ini memiliki anggota 180 Negara. Dengan mengundang 20 Negara setidaknya hal ini akan mendatangkan devisa negara,” paparnya.

Sedangkan Presiden IFOT, menurut Hendardji, telah menyetujui dan akan menindak lanjuti. “Sehingga pada tanggal 6 Mei 2023 nanti mereka dapat berpartisipasi dan menjadi bagian dari kegiatan WDD,” kata dia.

Ditambahkan Hendardji, ada tiga matra yang menjiwai berbagai kegiatan ini. Pertama; dimensi kebudayaan yang mengangkat nilai-nilai tradisi. Kedua; aspek ekonomi kreatif yang berkelanjutan, dimana nilai-nilai tradisi dapat tumbuh dan berkembang. Ketiga; dimensi pariwisata yang menjadikan budaya sebagai daya tarik utama.

“Nah, ketiga dimensi tersebut saling melekat. Sehingga dukungan berbagai pihak. Baik Pemerintah Daerah, Pemerintah Pusat, para stage holder terkait dan masyarakat sangat diperlukan untuk mensukseskan semua kegiatan KSBN,” harapnya.

Selanjutnya, Hendardji juga menjelaskan bahwa Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberi dukungan besar, terutama terhadap kegiatan yang digelar KSBN. Dukungan tersebut baik untuk kebutuhan equipment, sarana dan prasarana

“Jadi, kebutuhan itu sepenuhnya didukung Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Namun demikian, DPP KSBN tetap perlu berkoordinasi dengan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif serta lembaga lainnya,” ujarnya.

Terkait dengan pelaksanaan kegiatan Festival Audio Visual Karya Seni Budaya Nusantara (FAVKSBN), Hendardji memaparkan bahwa pihaknya tengah menyiapkan kegiatan pra-acara dalam bentuk workshop film.

Kegiatan ini akan dilaksanakan secara virtual dan on-site. Melibatkan elemen organisasi KSBN di tingkat DPP maupun DPW dan masyarakat secara nasional. ■ RED/AGUS SANTOSA

Related posts

Bukber Puasa Ramadhan, BUNDA MAYA Gelar Lomba Kembangkan Talenta & Karakter

Redaksi Posberitakota

Selama Tiga Tahun Berbenah Diri, RINI ANDRIANI Tak Merasa Tinggalkan Dunia Keartisan

Redaksi Posberitakota

Ceker Janda Meler, ERLYN SUZAN Usaha Kuliner di Apartemen Mediterania 

Redaksi Posberitakota

Leave a Comment

Beranda
Terkini
Trending
Kontak
Tentang