31.4 C
Jakarta
6 December 2022 - 10:51
PosBeritaKota.com
Nasional

Ketua Umum KSBN, MAYJEN TNI (PURN) HENDARDJI SOEPANDJI : “Indonesia Berpotensi Mempengaruhi Peradaban Dunia”

JAKARTA (POSBERITAKOTA) □ Bicara soal ekosistem kebudayaan tidak tumbuh dengan sendirinya, melainkan perlu impuls agar dapat tumbuh dan berkembang ditengah-tengah masyarakat. Oleh karenanya yang harus dilakukan adalah membangun pranata kebudayaan yang dapat memberi pencerahan, pemikiran serta jalan baru bagaimana budaya Indonesia berkembang dalam kebiasaan masyarakat di era digital saat ini.

Pemikiran tersebut di atas dikemukakan Ketua Umum KSBN (Komite Seni Budaya Nusantara), Mayor Jenderal TNI (Purn) Drs Hendardji Soepandji SH di acara Pengukuhan DPP KSBN (Dewan Pimpinan Pusat Komite Seni Budaya Nusantara), di Kirana Ballroom Hotel Kartika Chandra, Jakarta, Jum’at (28/10/2022) kemarin.

“Menurut hemat kami, sejauh ini baik Pemerintah maupun masyarakat, terlihat belum menjalankan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2017 secara konsisten dan berkelanjutan. Makanya, kami sepakat untuk menerjemahkan UU itu secara lebih konkret,” ungkap Hendardji.

Tekad atau upaya untuk memajukan kebudayaan, menurut Hendardji, sangat penting ditengah berbagai tantangan abad ini. Eksistensi dan urgensi pranata budaya sebagai sarana mengekspresikan dan mengapresiasi budaya merupakan hal tak dapat ditawar.

“Sebab itu, KSBN telah melakukan berbagai tindakan nyata. Ikut menangani berbagai kegiatan budaya secara lebih sistematis sejak dan setelah Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2017 tentang Pemajuan Kebudayaan disahkan,” paparnya.

Kembali ditegaskan Hendardji bahwa pranata budaya atau organisasi kebudayaan saja tidak cukup. Namun perlu orang-orang yang cakap dan berintegritas. “Di dalam pranata itu perlu orang-orang yang komit. Makanya, saya pilih betul orang-orang yang komit. Selanjutnya, selain sumber daya manusia, juga perlu sarana dan prasarana. Seperti Rumah Budaya KSBN ini bagian dari sarana dan prasarana,” urainya, panjang lebar.

Pada bagian lain lagi, Hendardji juga berharap agar semua sumber daya manusia yang telah setuju dan bersedia duduk di kepengurusan DPP KSBN berkomitmen untuk sama-sama memajukan kebudayaan Nasional. “Sebagai negara adidaya di bidang kebudayaan, Indonesia berpotensi besar dalam mempengaruhi peradaban dunia. Kita ingin agar kebudayaan menjadi nafas dari kelangsungan hidup bangsa. Menjadi darah kepribadian, menjadi mentalitas dan nilai-nilai kebangsaan anak-anak Indonesia di masa depan,” ucap dia.

KSBN saat ini memiliki kepengurusan; Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) di 12 provinsi sejak didirikan tahun 2017 lalu. DPW di tingkat provinsi yang sudah disahkan adalah : Maluku Utara, Jawa Tengah, Aceh, Sumatera Utara, Jambi, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Jawa Barat, NTB, Papua dan Papua Selatan.

Hendardji menyebutkan ada di 12 provinsi DPW KSBN yang sudah disahkan. Ada di delapan provinsi lain DPW yang pengurusnya sudah terbentuk, namun belum memiliki Ketua. Embrio delapan provinsi tersebut tengah berproses menjadi delapan DPW.

“Suatu pekerjaan yang memerlukan ketekunan dan keuletan tersendiri dalam ikut membangun Kebudayaan. Kami kesulitan mencari ketua sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan organisasi. Ini tantangan bagi DPP KSBN Periode Tahun 2022 – 2027. Mudah-mudahan lima tahun ke depan pengurus KSBN bisa terbentuk di 37 provinsi,” harap Hendardji.

Eksistensi KSBN yang berdiri sejak tahun 2017 hakekatnya untuk menyambut UU No. 5 Tahun 2017 Tentang Pemajuan Kebudayaan. UU ini memiliki fungsi terkait dengan Perlindungan Kebudayaan; Pengembangan Kebudayaan; Pemanfaatan Kebudayaan, serta Pembinaan Kebudayaan. Meliputi 10 Obyek Pemajuan Kebudayaan, mulai dari tradisi Lisan hingga Olah Raga Tradisi.

Selain itu KSBN juga telah melakukan berbagai upaya, antara lain melakukan visitasi, sosialisasi dan supervisi berbagai kegiatan berbasis seni budaya di berbagai daerah di Indonesia. Termasuk juga melakukan lawatan budaya ke berbagai negara di berbagai benua, antara lain ke Amerika Serikat, Amerika Latin, Eropa Timur, Eropa Tengah, Eropa Barat, Afrika Utara, Afrika Barat serta beberapa negara di Asia.

Terkait agenda kegiatan KSBN Tahun 2023 antara lain; Peringatan Hari Musik Nasional 2023, yang akan digelar di Kota Tua Jakarta, pada 9 Maret 2023. Selanjutnya KSBN melibatkan 10.000 penari akan memperingati Hari Tari Sedunia, pada 29 April 2023. Menggelar Festival Budaya Nusantara dengan dukungan 12 DPW, di Kepulauan Seribu, Jakarta, Juni 2023 mendatang.

Bahkan KSBN berencana menggelar Lomba Film Pendek, Lomba Film Karya Digital Audio Visual Seni Budaya Nusantara secara Nasional, dan Lomba Tradisi Lisan sepanjang tahun secara Nasional. “Cara baru berinteraksi salah satunya lewat film. Film selalu erat dengan budaya. Kita akan memproduksi film-film berbasis budaya. Banyak aktifitas yang dikembangkan tahun depan. Baik secara nasional maupun internasional. Semua dijalankan oleh pengurus yang telah dilantik hari ini,” urainya.

Pada Peringatan Hari Musik Nasional 2023 nanti, melalui Dirjen Kebudayaan Kemdikbud Ristek, kata Hendardji, DPP KSBN berusaha mengundang UNESCO. Upaya tersebut antara lain dalam rangka mempercepat proses agar alat musik Kolintang asal Indonesia segera diakui sebagai ‘Warisan Budaya tak Benda’ di Badan PBB.

DPP KSBN mengupayakan agar UNESCO mempercepat Reog Ponorogo diakui sebagai ‘Warisan Budaya Tak Benda.’ DPP KSBN juga berusaha melakukan pendekatan ke MPR agar Sosialisasi 4 Pilar MPR bisa dilakukan dalam bentuk Festival Seni Budaya Nusantara.

“Tentu, harapannya agar Pancasila sebagai Ideologi Negara dapat lebih dihayati dalam kehidupan sehari-hari. Pancasila sebagai Ideologi Negara dan falsafah bernegara punya arti penting dalam mewujudkan keutuhan NKRI dengan semboyan Bhinneka Tunggal Ika,” kata Hendardji.

Hal itu menurutnya, akan jauh lebih efektif apabila seni dan budaya diberdayakan. “Pendekatan budaya menjadi hal penting dalam melakukan diplomasi. Oleh karena itu kita mengenal diplomasi budaya,” tambahnya.

Hendardji juga mengingatkan bahqa masa purnabakti tidak berarti berhenti mengabdi untuk bangsa. Api pengabdian akan terus membara bagi semua seniman dan budayawan. “Kalau suatu saat kita sudah tidak ada itu hanya undur diri dari panggung pengabdian. Karena memang tidak ada festival yang tidak berakhir. Senior citizen never die but fade away,” ungkapnya.

Hadir di acara pengukuhan Pengurus DPP KSBN tersebut antara lain; Sekretaris Jenderal Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI), Dr. Ma’ruf Cahyono, SH MH yang juga Dewan Pengawas KSBN.Termasuk 126 orang Pengurus DPP KSBN yang dikukuhkan. Mereka adalah para seniman dan budayawan dari berbagai latar belakang kelompok etnik dan dari berbagai daerah di Indonesia.

KSBN wadah strategis yang dapat menjadi tiang penyangga kehidupan berbangsa dan bernegara dalam lingkup ‘nguri uri’ (merawat) budaya. Para pengurus KSBN posisi kita sangat strategis. Tidak hanya mitra pemerintah atau negara, tapi melaksanakan aktifitas sendiri yang betul-betul akan dirasakan manfaatnya untuk kepentingan masyarakat, bangsa dan Negara. Oleh karena itu semangat menggelora yang disampaikan Ketua Umum harus menyebar ke seluruh nusantara,” sambut Ma’ruf Cahyono.

Sebagai bentuk apresiasi seni dan budaya di acara ini juga ditampilkan berbagai acara kesenian, antara lain; Tarian Untaian Nusantara 1 KSBN, dan Orkestra Musik Nusantara. Grup kesenian berbasis seni tradisi ini juga akan mengisi program peringatan Hari Musik, Hari Tari Sedunia, dan Festival Budaya Nusantara yang diselenggarakan KSBN tahun depan.

Acara pengukuhan pengurus DPP KSBN sekaligus ditandai dengan peringatan Hari Sumpah Pemuda dalam bentuk penampilan Orkestra Musik Nusantara. Simbolisasi melalui alat musik yang diambil dari bumi Nusantara dengan instrumen musik yang berbeda karakter, antara lain; tiup, gesek, pukul dan petik.“Tentu ini menjadi simponi indah yang menyiratkan Bhinneka Tunggal Ika. Bahwa perbedaan yang menyatu menjadi kekuatan dan keindahan dalam hidup,” tutup Hendardji. □ RED/AGUS SANTOSA

Related posts

Berdasarkan Survei IPSOS Indonesia, PEMERINTAH Lebih Sibuk Kampanye 3M Ketimbang 3T Saat Pandemi COVID-19

Redaksi Posberitakota

Margasari Tegal Simpan Potensi Alam sebagai Pilihan Wisata Lebaran

Redaksi Posberitakota

Wealah, Gudang Toren di Bekasi Timur Terbakar Masuk Puasa Hari Kedua

Redaksi Posberitakota

Leave a Comment

Beranda
Terkini
Trending
Kontak
Tentang