28.9 C
Jakarta
20 June 2024 - 23:43
PosBeritaKota.com
Megapolitan

Mengacu Hasil Evaluasi Kemendagri, BENDUM ‘PITA’ DENI MARTANTI : “Kinerja Pj Heru Budi Sudah Sesuai RPD”

JAKARTA (POSBERITAKOTA) ■ Bendahara Umum Pemuda Cinta Tanah Air (PITA) Deni Martanti menilai diamnya Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta, Heru Budi Hartono dan Kemendagri pasca evaluasi kedua Heru merupakan strategi pendalaman terhadap kinerja SDM Pemprov DKI, terutama di fase transisi kepemimpinan pasca ditinggalkan Anies Baswedan.

“Mengukur kinerja Heru itu tidak bisa disamakan dengan mengukur kinerja Gubernur yang diusung oleh partai politik. Heru datang ke DKI sebagai Pj Gubernur itu dia sendirian sedangkan Anies bergerombol,” ucap Deni di Jakarta, Sabtu (20/5/2023).

Menurut Deni, sebetulnya dalam 6 bulan dengan berbagai terobosan Heru seperti reformasi birokrasi, infrastruktur banjir, mengoptimalkan transportasi publik itu cukup bagus dibanding dengan 5 tahun Anies yang tidak meninggalkan legacy di Jakarta.

Lebih lanjut Deni pun menganggap ada banyak kejanggalan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) DKI Jakarta sebagaimana dikatakan anggota Komisi C DPRD, Andhyka saat rapat dengan Badan Pengelolaan Aset Daerah (BPAD) DKI pada Selasa (9/5/2023) yang baru lalu.

Dalam pandangan Deni, kejanggalan APBD DKI itu seperti adanya anggaran kopong, kelebihan bayar dan lain-lain sudah menjadi tradisi sejak era Anies Baswedan. Menurutnya, bisa dibayangkan bagaimana iklim politik yang dihadapi Heru Budi Hartono saat dilakukan pembahasan APBD 2023 pada akhir tahun 2022 dimana Heru baru beberapa waktu bekerja di DKI.

“Kita bicara perencanaan anggaran 2023 ya, kita bisa bayangkan bagaimana Pj Heru berjibaku sendirian menghadapi iklim politik yang pada saat itu masih dilingkari sis-sisa kekuasaan Anies. Sehingga nampaknya Pj Heru menghadapi suasana politik DPRD yang mungkin masih menggunakan tradisi lama,” katanya.

Nnamun saat disinggung soal pernyataan Sekretaris Fraksi PKS di DPRD DKI Jakarta, Muhammad Taufik Zoelkifli mengenai evaluasi Heru Budi Hartono oleh Kemendagri yang dianggapnya Heru tidak mengikuti Rencana Pembangunan Daerah (RPD), Deni mengaku tak heran kalau yang menyampaikannya adalah PKS.

“Kalau PKS yang ngomong, ya fahamlah karena posisinya di mana? Sekali kali, ayo kita kaji pikiran Heru. Misalnya Kepgub 292/2023 aja dulu, biar kita semua tahu arah Heru itu sejalan dengan RPD,” katanya.

Sebelumnya Taufik menyampaikan, apa yang dilakukan Heru saat ini sangat bertolak belakang dengan apa yang telah dikerjakan Anies Baswedan selama lima tahun menjadi Gubernur DKI Jakarta.

Anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta itu pun membandingkan dengan era Anies Baswedan saat memimpin yang memaparkan programnya dalam Rencana Pembangunan Daerah (RPD) 2023-2026.

“Tapi kemudian yang saya lihat, Pj Gubernur yang sekarang enggan untuk memakainya. Harusnya gampang saja, ikuti yang sudah dibuat lima tahun sebelumnya. Itu sudah bagus, kalau itu dibuat, selesai,” pungkas Taufik. ■ RED/AGUS SANTOSA

Related posts

Ikut Apel di Polda Metro, WAGUB ARIZA Minta Warga Jakarta Tertib & Disiplin di Jalan

Redaksi Posberitakota

Beri Sambutan Saat Terima Penghargaan, DOKTER AYU Bilang Kesuksesan Jangan Diukur dengan Uang

Redaksi Posberitakota

Setelah Berhasil di Sunter, PEMPROV DKI Rencana Bangun Lagi 3 ITF

Redaksi Posberitakota

Leave a Comment

Beranda
Terkini
Trending
Kontak
Tentang