PosBeritaKota.com
Politik

Kata Pengamat Politik & Pemerhati Bangsa, TONY ROSYID : Jika Digelar Pemilu Serentak 2024 Bikin Potret Demokrasi Makin Buram

DEMOKRASI direpresentasikan paling nyata dalam Pemilihan Umum (Pemilu). Sebut saja ada Pilpres (Pemilihan Presiden), Pileg (Pemilihan Legislatif/DPR – DPD RI) dan Pilkada (Pemilihan Kepala Deerah/Gubernur – Walikota – Bupati). Setiap orang pun diberi hak suara. One man One vote.

Dalam lima tahun di Indonesia ada sekali Pilpres, sekali Pileg untuk pemilihan DPR dan DPD RI serta 548 kali Pilkada untuk di 514 Kabupaten/Kota dan 34 Provinsi). Sedangkan UU Pilkada No 10 Tahun 2016 menghendaki adanya Pemilu Serentak 2024. Pilpres, Pileg dan Pilkada diselenggarakan sekaligus. Bersama-sama dalam satu waktu.

Belajar dari Pilpres dan Pileg 2019, ada 894 petugas Pemilu meninggal dunia. Katanya karena faktor kelelahan. Dibilang ‘katanya’, karena beritanya simpang siur. Dan nggak ada hasil investigasi. Maka, diusulkanlah revisi UU tersebut. Dan RUU-nya telah masuk Prolegnas. Ada banyak perubahan di RUU. Termasuk usulan ‘Normalisasi Pilkada’ di 2022 dan 2023.

Semula, hanya PDIP yang menolak. Partai lain, semua sepakat adanya ‘Normalisasi Pilkada“. Artinya, 2022 dan 2023 tetap ada atau penyelenggaraan Pilkada tetap dijalani. Namun, belakangan, Presiden mendukung Pemilu tetap diselenggarakan secara serentak di tahun 2024 mendatang, sesuai UU No 10 Tahun 2016 tersebut.

Setelah adanya pernyataan Presiden tersebut, banyak partai yang mendadak berbalik. Golkar, Gerindra, PKB, PAN dan PPP mendukung usulan Presiden. Otomatis, mendukung PDIP. Total suara partai pendukung usulan Presiden itu ada 327. Sementara hanya PKS, Demokrat dan Nasdem yang tetap bertahan dengan usulan ‘Normalisasi Pilkada’ 2022 dan 2023. Total suaranya hanya 248.

PKS, Nasdem dan Demokrat kalah suara. Maka, keputusannya sudah bisa dibaca: 2022 dan 2023 tidak ada Pilkada. Diundur di 2024. Para Kepala Daerah mulai dari Gubernur, Walikota dan Bupati yang habis masa kerjanya tahun 2022 dan 2023 akan diganti oleh Plt. Jumlahnya ada 272 Kepala Daerah. Masing-masing Plt (pelaksana tugas) menjabat 1-2 tahun.

Dari mana Plt-Plt ini? Akankah semuanya diisi dari pejabat Kemendagri? Ataukah ada yang dari Polri, mengingat Mendagri Tito Karnavian adalah mantan Kapolri? Atau ada yang dari TNI, alasan untuk berbagi? Atau juga ada dari kader Parpol yang ditunjuk oleh Mendagri?

Memang, jika Pemilu diselenggarakan serentak, maka akan lebih efisien dari sisi waktu dan biaya. Tapi sangat berisiko. Petugas akan kelelahan. Belajar dari Pemilu 2019 yang hanya Pilpres-Pileg saja, hampir seribu petugas Pemilu meninggal dunia. Meski menyisakan teka-teki, apakah seluruhnya meninggal karena faktor kelelahan atau bahkan ada unsur lain?

Dalam Pemilu Serentak, manipulasi kemungkinan akan lebih masif. Karena pengawasan sangat terbatas. Cara berpikirnya sederhana: pemainnya bertambah banyak, jumlah pengawasnya tetap. Tidak proporsional.

Di Pemilu 2019, Panwas mengawasi Pilpres dan Pileg saja kedodoran. Nah, bagaimana ditambah harus mengawasi Pemilihan Gubernur, Walikota dan Bupati?

Pemilih pun umumnya gagal fokus, karena banyaknya jumlah surat suara dan jumlah calonnya. Dalam satu waktu pemilih harus mencoblos surat suara untuk DPRD I, DPRD II, DPR, DPD, Bupati/Walikota, Gubernur dan Presiden. Tujuh surat suara. Pasti akan sangat membingungkan! Dua surat suara saja, banyak yang nggak fokus. Apalagi ini tujuh surat suara.

Coba hitung jumlah Caleg DPR, DPRD I, DPR II, Caleg DPD RI, calon Bupati/Walikota dan calon Gubernur, plus calon Presiden-Wakil Presiden. Ada ratusan nama. Anda yang muda dan cerdas saja kebingungan untuk memilih. Apalagi ABG dan para orangtua. Bagaimana mau menghasilkan pejabat yang berkualitas?

Coba saja bayangkan ketika mereka kampanye di depan Anda. Ratusan calon. Dan hampir semuanya tidak anda kenal dengan baik. Siapa yang akan anda pilih? Tak sedikit pemilih yang akhirnya pragmatis. Sama-sama tidak kenal, pilih yang kasih uang paling besar. Selama ini, itulah yang banyak terjadi di desa-desa, dan daerah pinggir perkotaan. Pragmatis! Karena sistem mendorong pemilih untuk bersikap pragmatis. Apalagi, hukum tak pernah hadir disitu.

Belum lagi waktu yang dibutuhkan untuk penghitungan. Bisa sehari semalam. Bahkan sampai pagi. Disini, para saksi juga akan mengalami kelelahan. Apalagi Panwas dan Petugas KPPS.

Idealnya, tetap ada tiga kali Pemilu: yakni Pilpres, Pileg dan Pilkada. Masing-masing diselenggarakan secara terpisah. Pemilih bisa fokus pada pilihannya. Pengawasan juga bisa dilakukan dengan baik. Masyarakat, lembaga-lembaga Independen dan pers bisa jadi alat kontrol untuk menjaga kualitas Pemilu. KPPS, Panwas dan para saksi tidak harus menanggung risiko fisik karena faktor kelelahan atau lainnya.

Tapi, entah apa yang menjadi pertimbangan partai-partai tersebut sehingga Pemilu diusulkan serentak. Jangan sampai hasrat politik mengalahkan kepentingan bangsa. Termasuk untuk keselamatan petugas KPPS, Panwas dan para saksi. Terutama yang paling penting untuk menjaga kualitas hasil Pemilu itu sendiri.

Selama ini, kualitas Pemilu kita sudah buruk. Sarat money politics, intimidatif dan manipulatif. Dengan Pemilu Serentak 2014 nanti digelar, besar kemungkinan akan semakin buruk. Bukan tidak mungkin menjadikan pula potret ‘Demokrasi‘ di Tanah Air kita, bakal semakim buram. ■ RED/AGUS SANTOSA

Related posts

Pemberantasan Korupsi, STEFANUS GUNAWAN Minta Jadi Agenda Utama Presiden Terpilih

Redaksi Posberitakota

Serius Dukung Prabowo-Sandi, PARTAI DEMOKRAT Mau 473 Calegnya Terpilih

Redaksi Posberitakota

Lembaga Survei Dinilai Tak Netral, FMMBI Desak KPU Tiadakan Quick Count Pilpres

Redaksi Posberitakota

Leave a Comment