28.9 C
Jakarta
26 February 2024 - 22:08
PosBeritaKota.com
Megapolitan

Tawarkan Harga Bahan Pokok yang Terjangkau, SEMBAKO MURAH Diharapkan Bisa Tekan Inflasi di DKI Jakarta

JAKARTA  (POSBERITAKOTA) – Komitmen Pemprov DKI Jakarta untuk terus mengendalikan inflasi daerah. Hal itu terbukti dengan raihan apresiasi sebagai Provinsi Terbaik dalam pengendalian inflasi pada 2023 silam. Untuk mempertahankan predikat tersebut, Pemprov DKI terus melakukan upaya pengendalian inflasi, salah satunya dengan menggelar kegiatan ‘Sembako Murah’ di seluruh kota administrasi DKI Jakarta.

Namun berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi DKI Jakarta, tekanan inflasi bulanan untuk komponen bahan makanan didorong oleh kenaikan harga komoditas pangan seperti beras. Bahkan, penyumbang utama inflasi tahun ke tahun DKI Jakarta pada bulan Desember 2023 tercatat beras menempati peringkat pertama sebesar 0,274%.

Pada sisi lain, BPS juga mencatat bahwa tren inflasi komponen bahan makanan menjelang akhir tahun mengalami kenaikan dari 1,39% pada November 2023 menjadi 1,79% pada Desember 2023. Kenaikan inflasi ini membuat daya beli masyarakat menurun. Karena itulah, Pemprov DKI Jakarta perlu hadir untuk meminimalkan dampak kenaikan harga inflasi, khususnya komoditas pangan dengan cara melaksanakan kegiatan ‘Sembako Murah‘.

Menurut Asisten Perekonomian dan Keuangan Sekretaris Daerah DKI Jakarta, Sri Haryati, beras menjadi komoditas utama yang dijual dalam kegiatan ‘Sembako Murah‘, baik dalam bentuk paket maupun eceran. Selain untuk pengendalian inflasi, tambah dia, ‘Sembako Murah’ juga merupakan wujud kepedulian Pemprov DKI Jakarta terhadap kebutuhan masyarakat yang membutuhkan bahan pangan pokok dengan harga yang murah.

“Jadi melalui sinergi dengan para stakeholder, masyarakat dapat membeli pangan dengan harga murah. Satu paket Sembako yang di pasar seharga Rp 130.000, masyarakat cukup membayar Rp 100.000. Adapun selisihnya dipenuhi dari dana Corporate Social Responsibility (CSR) para stakeholder. Jadi, masyarakat tetap membeli Sembako tersebut, bukan dalam bentuk bantuan sosial,” kata Sri Haryati di Jakarta, Sabtu (10/2/2024).

Sedangkan kegiatan ‘Sembako Murah‘ yang pertama kali diluncurkan pada 15 Januari 2024 tersebut. Sampai saat ini telah digelar di 59 lokasi dengan total mitra kerja sama sebanyak 34 perusahaan. Mengenai kantong belanja ramah lingkungan yang digunakan untuk paket Sembako pada kegiatan tersebut, tidak lain agar memudahkan warga/masyarakat membawa paket Sembako, dengan warna kantong yang beragam.

Untuk semua warga/masyarakat bisa membeli paket Sembako yang terdiri dari 5 kg beras, 2 liter minyak goreng, 1 kg gula pasir, dan 1 kg tepung terigu seharga Rp 100.000. Berbeda dengan Bantuan Sosial (Bansos) yang diberikan kepada warga/masyarakat yang telah terdaftar dalam DTKS (Data Terpadu Kesejahteraan Sosial) dengan mekanisme tersendiri, yaitu melalui Pemerintah Pusat berupa 10 kilogram beras dan terdata by name by address. © RED/AGUS SANTOSA

Related posts

Segera Terbitkan Ingub, PEMPROV DKI JAKARTA Bakal Larang ASN yang Doyan Pamer Kekayaaan via Medsos

Redaksi Posberitakota

Ketua DPD IPK DKI Jakarta, LEO SITUMORANG SH MH Bantu Advokasi Warga Tak Mampu

Redaksi Posberitakota

Terkait Kebijakan & Langkah Strategis, PJ GUBERNUR DKI HERU BUDI Paparan Demi Mewujudkan Jakarta Kota Global

Redaksi Posberitakota

Leave a Comment

Beranda
Terkini
Trending
Kontak
Tentang